--> Skip to main content

Keunggulan dan Kelemahan Metode Berbasis Masalah (Problem Solving)

Metode Pemecahan Masalah (Problem Solving) merupakan metode yang modern dalam arti benar - benar melibatkan murid - murid dalam proses belajar yang menuntut kreativitas inisiatif dan logika. Metode ini akan dirasakan berat jika sebelumnya seseorang sudah terbiasa menerima pelajaran dengan metode ceramah.

Karena metode Pemecahan Masalah ini menuntut kegiatan berfikir logis dan sistematis maka metode ini baik sekali jika digunakan bagi pemecahan problema yang memiliki beberapa atau berbagai kunci penyelesaian, atau beberapa alternatif.


Soal-soal yang hanya memiliki satu jawaban saja tidak tepat dijadikan bahan untuk metode Pemecahan Masalah. Tetapi jika pertanyaan (problema) itu berupa pertanyaan: "Apa yang dapat dan harus dilakukan untuk mengatasi masalah kekurangan gizi di daerah X", maka persoalan semacam itu akan mengundang berbagai ragam pendapat yang timbul karena muncul dari berbagai sudut pandangan pula.

Dengan demikian, metode Pemecahan Masalah digunakan bila bahan pelajaran yang akan diberikan mengandung beberapa macam alternatif jawaban bagi keperluan pemecahan masalah itu. Atau, jika bahan pelajaran itu menuntut berfikir analisa (sistem analisis). 

Berikut ini adalah Keunggulan dan kelemahan dari penerapan Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah:

a. Keunggulan

Sebagai suatu strategi pembelajaran, Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah memiliki beberapa keunggulan, di antaranya: 

  1. Pemecahan masalah (problem solving) merupakan teknik yang cukup bagus untuk lebih memahami isi pelajaran.
  2. Pemecahan masalah (problem solving) dapat menantang kemampuan siswa serta memberikan kepuasan untuk menemukan pengetahuan baru bagi siswa.
  3. Pemecahan masalah (problem solving) dapat meningkatkan aktivitas pembelajaran siswa.
  4. Pemecahan masalah (problem solving) dapat membantu siswa bagaimana mentransfer pengetahuan mereka untuk masalah-masalah dalam kehidupan nyata.
  5. Pemecahan masalah (problem solving) dapat membantu siswa untuk mengembangkan pengetahuan barunya dan bertanggung jawab dalam pembelajaran yang mereka lakukan. Di samping itu, pemecahan masalah itu juga dapat mendorong untuk melakukan evaluasi sendiri baik terhadap hasil maupun proses belajarnya.
  6. Melalui pemecahan masalah (problem solving) bisa memperlihatkan kepada siswa bahwa setiap mata pelajaran (bahasa Indonesia , sejarah, dan lain sebagainya), pada dasarnya merupakan cara berpikir dan sesuatu yang harus dimengerti oleh siswa bukan hanya sekedar belajar dari guru atau dari buku-buku saja. 
  7. Pemecahan masalah (problem solving) dianggap lebih menyenangkan dan disukai siswa.
  8. Pemecahan masalah (problem solving) dapat mengembangkan kemampuan siswa  untuk  berpikir kritis dan mengembangkan kemampuan mereka untuk menyesuaikan dengan pengetahuan baru.
  9. Pemecahan masalah (problem solving) dapat memberikan kesempatan pada siswa untuk mengaplikasikan pengetahuan yang mereka miliki dalam dunia nyata.
  10. Pemecahan masalah (problem solving) dapat mengembangkan minat siswa untuk secara  terus menerus belajar sekali pun belajar pada pendidikan formal telah berakhir.

b.    Kelemahan

Disamping keunggulan, Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah juga memiliki kelemahan diantaranya:

  1. Manakala siswa tidak memiliki minat atau tidak mempunyai kepercayaan bahwa masalah yang dipelajari sulit untuk dipecahkan, maka mereka akan merasa enggan untuk mencoba.
  2. Keberhasilan strategi pembelajaran melalui problem solving membutuhkan cukup waktu untuk persiapan.
  3. Tanpa pemahaman mengapa mereka berusaha untuk memecahkan masalah yang sedang dipelajari, maka meeka tidak akan belajar apa yang mereka ingin pelajari.


Metode pemecahan masalah (problem solving) bukan hanya sekadar metode mengajar tetapi juga merupakan suatu metode berpikir, sebab dalam problem solving dapat menggunakan metodemetode lainnya dimulai dengan mencari data sampai kepada menarik kesimpulan atau dengan arti lain metode pemecahan masalah adalah suatu cara mengajar yang merangsang dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk atas inisiatif sendiri mampu melakukan analisis dan sintesis terhadap persoalan yang dihadapi sehingga diperoleh penyelesaiannya. 

Dalam pelaksanaan pembelajaran berbasis pemecahan masalah ini para siswa dihadapkan kepada suatu masalah dan mereka diharuskan mencari sendiri cara pemecahan atau penyelesaiannya. Hal itu akan mendorong para siswa untuk belajar melakukan analisis dan kemudian sintesis setelah kunci pemecahan masalah itu ditemukan.

Metode pembelajaran yang berbasis  pemecahan masalah  sudah jelas mencoba membimbing para siswa agar mampu berpikir logis, dapat menemukan sebab akibat, dan menemukan kunci permecahan masalah serta menyimpulkannya menjadi suatu jawaban yang diharapkan. Mendidik para siswa untuk mau menggunakan akalnya sendiri dan bukan hanya dapat menerima sesuatu dari orang lain merupakan suatu cara yang harus dikembangkan dalam pembaharuan dan penyempurnaan pendidikan pada umumnya dan metode mengajar pada khususnya di sekolah.

Melihat  model pembelajaran berbasis pemecahan masalah akan dapat merangsang dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk atas inisiatif sendiri mampu melakukan analisis dan sintesis terhadap persoalan yang dihadapi sehingga diperoleh penyelesaiannya.

Maka jelas bahwa untuk dapat melakukan analisis diperlukan terlebih dahulu suatu usaha pengumpulan data. Kemudian diperlukan kemampuan untuk melihat relasi antara data yang telah terkumpulkan atau dengan kata lain mencari sebab akibat antara data yang terkumpul. Setelah itu mempradugakan suatu pendapat yang bisa disebut „hipotesis“. Kemudian menguji kebenaran hipotesis dengan mengolah data yang diperoleh. Dan akhirnya, menarik kesimpulan atau membuat suatu sintesis. 

Cara berfikir seperti yang dilalui di atas biasanya dinamakan “berpikir secara ilmiah”. Cara semacam itu mengikuti jenjang-jenjang tertentu untuk sampai pada pemecahan masalahnya. Cara berpikir semacam itu, walaupun terasa agak lama, menghasilkan suatu kesimpulan atau pendapat yang diyakini kebenarannya karena seluruh proses pemecahan masalah diikuti, diteliti dan dikontrol mulai dari data pertama sampai yang terakhir. Demikian pula dengan proses analisis dan sintesisnya. 

Nyata bahwa metode mengajar  berbasis pemecahan masalah ini menuntut suatu cara bekerja yang sistematis. Keberhasilan belajar siswa yang ditunjukkan oleh nilai belajar yang tinggi terwujud, sangat tergantung dengan kemampuan dan keterampilan guru memanfaatkan metode pembelajaran. Penggunaan berbagai metode pembelajaran justru dimaksudkan agar para siswa dapat berkembang dan memperoleh kepribadiannya dan bukan menjadi seonggok atau setumpuk ilmu pengetahuan belaka. Dalam hal itulah metode pembelajaran yang berbasis pemecahan masalah memiliki kelebihannya. Metode pembelajaran yang berbasis pemecahan masalah ini tidak bermaksud membentuk manusia yang memiliki “pengetahuan siap” melainkan suatu pribadi yang mampu menghadapi setiap persoalan dengan akalnya. 

Mungkin lebih mudah mengajarkan bahan-bahan pelajaran kepada para siswa dengan cara memberitahukan atau mendiktekan dan menyuruh hafalkan daripada memberikan kesempatan untuk memikirkan sendiri cara memecahkan atau mencari penyelesaian bagi suatu masalah yang disodorkan .Tetapi, sesuatu “yang mudah” belum tentu baik dan sesuatu “yang sukar” belum tentu buruk.

Metode pembelajaran yang berbasis  pemecahan masalah  sudah jelas mencoba membimbing para siswa agar mampu berpikir logis, dapat menemukan sebab akibat, dan menemukan kunci permecahan masalah serta menyimpulkannya menjadi suatu jawaban yang diharapkan. Mendidik para siswa untuk mau menggunakan akalnya sendiri dan bukan hanya dapat menerima sesuatu dari orang lain merupakan suatu cara yang harus dikembangkan dalam pembaharuan dan penyempurnaan pendidikan pada umumnya dan metode mengajar pada khususnya di sekolah.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar